Wednesday, October 27, 2010

INGIN BAHAGIA DAN DICINTAI

Siapa diantara kita yang ingin menjadi manusia yang dicintai dan diredhai Allah SWT. Inginkah kita menjadi insane yang bersegera pergi ke masjid dan menunggu waktu solat berikutnya setelah menunaikan solat sebelumnya?

Insan yang bangun di tengah malam untuk bermunajat dan menumpahkan air mata. Insan yang bersedekah dengan tangan kanan tanpa diketahui oleh tangan kiri iaitu insan yang ikhlas bersedekah. Insan yang khusyuk dalam solatnya dan mengadap Tuhan dengan sepenuh hati. Insan yang banyak berdoa dan berzikir. Insan yang tidak mengejar dunia melainkan mencari kebahagiaan di akhirat. Insan yang redha dengan qada dan qadar Allah. insan yang bersegera melakukan kebaikan, selalu membantu yang memerlukan dan berusaha membela yang teraniaya. Insan yang menyambung tali silaturahim dengan yang memutuskannya, memberi kepada yang tidak mahu memberi dan memaafkan yang menzalimi.

Ya, kita semua menginginkanya. Akan tetapi sulit bagi kita untuk merealisasikannya. Tatkala memulakan solat, suasana dunia muncul dalam pemikiran kita. ketika memulakan bacaan Al-Quran, hati-hati kita berlarian menuju lembah-lembah kehidupan. Ketika membaca dan mendengar hal-hal yang wajib dilakukan, kita pun terpengaruh untuk melakukannya. Kita merasa sedih akan keadaan kita ini. namun kita masih tidak berubah, masih lagi jauh dari menjadi insan yang dicintai dan diredhai Allah. kita berusaha untuk memperbaiki dan melakukan muhasabah diri, akan tetapi kita tidak mampu untuk meningkatkan diri kita.

Apakah penyebab utama semua ini? Bukankah di dalam hati kita punya iman? Lalu mengapa iman itu tidak mampu mendorong kita untuk melakukan amal soleh? Mengapa selama berabad-abad, amalan para sahabat, kalangan salaf dan orang-orang soleh dari umat ini, sesuai dengan ucapan mereka, sedangkan kita hanya berbicara, berangan-angan dan bermimpi, tetapi tidak mampu menunaikannya?

Hal ini tentunya kerana ada jurang antara akal dan hati kita. Akal yang memiliki fungsi membaca, mendengar dan merasa yakin, serta memberi isyarat kepada hati. Sementara hati yang dipengaruhi isyarat akal, sering kali tidak mampu memerintah anggota tubuh untuk menunaikannya. Tahukah anda mengapa? Kerana ia tertawan oleh hawa nafsu dan cinta dunia, serta terikat di bumi dan terkekang oleh shahwatnya.

Benar di dalam hati terdapat iman kepada Allah dan Hari Akhirat. Hal ini kelihatan dalam perbuatan baik yang kita lakukan. Kita juga dapat mengetahui dengan jelas kadar dunia di dalam hati kita, yakni dengan pelbagai perbuatan yang memperlihatkan sejauh mana keterikatan kita dengan dunia.

Berdasarkan hal ini, saya katakana bahawa kita tidak mampu melakukan apa yang kita inginkan dan diredhai Allah, kecuali kita dapat membebaskan kehendak kita dan membersihkan hati dari belenggu kekuasaan hawa nafsu serta menyerahkanya kepada Allah semata.


(Petikan dari buku Ath-Thariq ila ar-Rabbaniyyah: Manhajan wa Suulukan, Dr Majdi al-Hilali)

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Popular Posts Widget