Saturday, April 17, 2010

Cinta Dunia Remaja : Tragedi Yang Menyayat Hati


Tidak ada orang yang boleh mendakwa dirinya lari daripada mainan perasaan. Asal saja ia bernama manusia, maka sekaligus dirinya akan dicuba dengan mainan nafsu yang bagaikan lautan ganas yang begitu kuat bergelombang. Salah satu darinya ialah mainan cinta.

Tidak sedikit orang yang rebah kerana cubaan ini. Dalam berbicara persoalan peringkat pembinaan ‘cinta lutong’, As-Syauqi pernah bermadah :

Benar kata Syauqi, cinta lutong ini bermula dengan mainan mata yang tidak mempunyai sempadannya, ia kemudiannya diikuti dengan sahutan suara dan saling berhubung. Sampai peringkat tersebut, amat sukar sekali bagi pasangan cinta untuk tidak bertemu dan berdating sekaligus mendedahkan diri kepada aksi yang lebih hebat. Oleh kerana itulah, Islam dalam menjaga kesucian cinta dari dicemari oleh unsur-unsur nafsu meletakkan batasan pandangan seorang muslim dan muslimah. Firman Allah SWT yang bermaksud :

“..Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan...”

(Surah An-Nuur, ayat 30)



Betapa bahayanya cinta lutong ini boleh dilihat apabila pasangan yang dhanyutkan olehnya tidak akan berupaya untuk berfikir secara waras lagi. Setiap detik dan masa yang berlalu tidak akan sunyi dari memikirkan persoalan cinta mereka. Setiap saat, jiwa sudah tidak mampu lagi untuk tenteram sekiranya tidak didodoikan dengan suara halus dan lunak yang berbicara dengan kata-kata yang hanya layak diperdengarkan di dalam kelambu. Sudah berkubur cita-cita perjuangan dan sudah lebur harapan masyarakat yang dipikulkan di atas bahu, yang ada hanyalah kehendak memuaskan hati pasangan masing-masing. Lantas, di saat demikian, layakkah orang yang hanyut ini diharapkan memikul tanggungjawab melaksanakan tugas penting membimbing masyarakat?

Apakah penyelesaian terhadap permasalahan ini? Jalan yang paling baik ialah perkahwinan. Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud :

“..Wahai golongan pemuda! Sesiapa di antara kamu yang telah mempunyai keupayaan iaitu zahir dan batin untuk berkahwin, maka hendaklah dia berkahwin. Sesungguhnya perkahwinan itu dapat menjaga pandangan mata dan menjaga kehormatan. Maka sesiapa yang tidak berkemampuan, hendaklah dia berpuasa kerana puasa itu dapat mengawal iaitu benteng nafsu..”

(Bukhari : no. 1772, Muslim : no. 2485)

Selain daripada perkahwinan yang tentunya merupakan perkara yang hampir mustahil untuk dilaksanakan dalam dunia seorang penuntut ilmu, maka Rasulullah SAW mencadangkan puasa sebagai jalan terbaik melepaskan diri dari kekangan nafsu yang meronta-ronta. Selain daripada itu, Islam sama-sekali tidak membuka pintu yang lain. Selain daripada perkahwinan, tidak dapat tidak, hanyalah kawalan terhadap jiwa mampu menyelamatkan diri sendiri dari turut terjun dalam arus ganas cinta lutong.

Sesungguhnya cinta sebelum perkahwinan adalah cinta palsu yang walaupun dihiasi dengan rayuan-rayuan halus namun ia adalah panggilan-panggilan ke lembah kebinasaan! Dan sekalipun kekosongan jiwa daripada cinta lutong secara zahirnya adalah penderitaan dan kesunyian yang begitu hebat, namun itulah hakikat cinta sejati kepada Allah. Andainya hati dihiasi dengan rayuan-rayuan syaitan yang seringkali mengajak ke arah melayan perasaan, maka hilanglah di sana cita-cita agung untuk menabur bakti kepada Islam sebagai medan jihad dan perjuangan.

Percayalah, masa muda yang dianugerahkan oleh Allah hanyalah sekali berlalu dalam hidup. Ia tidak akan berulang lagi untuk kali kedua atau seterusnya. Meniti usia remaja dengan berhati-hati dan mengenepikan mainan perasaan adalah merupakan perkara yang amat sukar sekali. Apatah lagi, semakin dihambat usikan perasaan, semakin ia datang mencengkam dan membara. Namun, itulah mujahadah melawan perasaan. Sekadar perasaan dan diri sendiri menjadi musuh, alangkah malunya untuk kita tewas terlalu awal. Usia emas yang diberikan ini alangkah baiknya andainya digunakan sebaik mungkin menggali sebanyak mana anugerah di bumi ilmu.

Namun, kita manusia boleh tertewas bila-bila masa sahaja. Tidak kira siapapun kita. Sekalipun kita arif malah benar-benar mengetahui bahawa yang hadir hanyalah sekadar tipuan, namun kita bisa rebah dalam ketewasan yang kita sendiri sebenarnya merelakannya.

Oleh yang demikian, apakah yang akan menyelamatkan selain keimanan, ketakwaan dan kecekalan?

Monday, April 12, 2010

hadirmu....


Semenjak dua menjak ni, ada beberapa manusia yang dahulu pernah jadi sejarah gelapku hadir semula. Dulu hilang entah kemana. Tiba2 hadir tanpa diduga.

Ada satu masa kita tenggelam dalam lautan kehancuran. Beribu2 keasyikan dunia yang datang tanpa kita sedar dunia ini adalah tempat sementara bagi hamba-Nya. Kita mula sedar sedikit demi sedikit tetang apa ertinya kehidupan yang diredhai. Masih tergapai-gapai mencari kekuatan keimanan dalam diri.

Sebenarnya Allah hadirkan mereka sekadar untuk menguji sejauh manakah aku dapat bertahan dalam pendirian ketakwaanku ini. kadang2 panggilan mereka begitu kuat untuk meggegarkan jiwa keimanan. Sungguh aku katakan amat berat menahan rasa ini. Namun disebalik itu aku berasa begitu puas kerana dapat mempertahankan diri dari hancur di lembah hina. Allahamdulillah Ya Allah.. Masih ada lagi kekuatan untuk aku menuju mengadap Mu dan menurut segala perintah Mu. Namun cabaran akan datang masih tidak pasti lagi. Apakah aku mampu berdiri sekuat ini? bantu aku Ya Allah. Jauhilah aku daripada mereka yang merosak manusia.

Sunday, April 11, 2010

Menanti Cinta

Sejak lama aku berdiri
Dalam sepinya rongga hati
Tak satupun guru mampu menjawab

Hanya padaMu ku bertanya
Lewat setiap sujudku ini
Siapakah nanti cinta untukku

Wahai penilai hati lihat batinku
Nyaris bernanah karna luka tersayat
Merana menantikan kisah dan kasih hidupku

Rahasia itu hanya Kau yang tahu
Namun aku tak mau jadi tuna cinta
Tuntun hatiku dalam sabar menanti jodohku

Hanya padaMu ku bertanya
Lewat setiap sujudku ini
Siapakah nanti cinta untukku

Wahai penilai hati lihat batinku
Nyaris bernanah karna luka tersayat
Merana menantikan cinta dan kasih hidupku

Rahasia itu hanya Kau yang tahu
Namun aku tak mau jadi tuna cinta
Tuntun hatiku dalam sabar menanti jodohku

Rahasia itu hanya Kau yang tahu
Namun aku tak mau jadi tuna cinta
Namun harus ku ihklaskan semua nasib cintaku...
PadaMu... hu...

Lirik Lagu Krisdayanti - Menanti Cinta (OST Film Ketika Cinta Bertasbih)

Saturday, April 10, 2010

Smile..

Hari ini aku rasa sangat gelisah. Bukan fikirkan peperiksaan yang bakal menjelma. Tapi fikiran ini terlalu tertumpu pada dunia hari ini. Aku mula rasakan waktunya sudah makin tiba. Sedikit demi sedikit prasangka yang aku ingat cuma andaian semata-mata mula menjadi kenyataan. Aku melihat ramai lagi yang berada di luar masih kabur dan tergapai-gapai. Aku takut bangsaku, agama ku dipijak-pijak begitu sahaja dengan rela tanpa halangan. Mereka semakin dekat menghampiri. Dan waktunya semakin hampir menjelma. Bagaimanakah agaknya masa depan agamaku? Aku takut aku tak mampu melawan desakan arus zaman yang begitu mencabar dan mengelirukan. Fitnah2 yang begitu mencabar fikiran. Pelbagai pilihan diluar yang begitu mengasyikkan tetapi itu cumalah cubaan mereka yang mahu merosakkan. Ya Allah… begitu berat ujian di Dunia akhir zaman. Mampukah aku??


Aku sayangkan agamaku.. aku bangga dilahirkan pada agama yang benar… aku percaya pada wujudnya tuhan aku yang satu… aku mohon semoga aku tidak tersimpang dari jalan Mu..


Dunia semakin tua. akhirat semakin menjelma.. zaman kebangkitan semakin hari mulai terasa. Kadang2 aku rasa bersyukur sangat kerana aku dapat merasai nikmat semangat juang ini. Walaupun aku dipandang benci oleh sesetengah bangsa agama ku sendiri tapi aku pasti inilah matlamat sebenar hidup ini. Aku tidak marah pada mereka yang menzalimi diri aku kerana mereka adalah saudara seagamaku. Dan aku takkan menyimpan niat dendam pada mereka walau sekelumit pun. Aku cuma berdoa agar kehidupan mereka lebih diberkati sekiranya mereka benar. Setiap apa yang berlaku, setiap apa yang tertulis itulah takdir. Dan Allah tidak akan mensia-siakan setiap takdir yang diberi kapada hambaNya. Mungkin ada hikmah aku di tempat baru. Bersama teman baru, dan suasana hidup yang baru. Semoga tuhan lebih memberkati kehidupan ku yang mendatang. InsyaAllah..


Walaupun hati ini sedikit sebanyak terasa sedikit terkilan dan sedih kerana meninggalkan teman2 yang selalu ada dalam perjuangan ini, aku yakin aku perlu kuat untuk menghadapi. Masih ada ruang untuk kami bertemu walaupun tidak seperti dulu. apa yang penting aku perlu persiapkan diri ini sebelum menempuhi cabaran2 fitnah dunia yang akan datang. Sesungguhnya aku masih lemah dan masih perlu meningkatkan kekuatan untuk mengahdapi cabaran generasi baru ini. Semoga aku dapat bersama2 dengan keluargaku, teman2ku dan semua umat Islam di dalam Syurga. Ya Allah permudahkan lah kami menuju ke sana.. Aku pohon jauhilah aku dari azab Mu yang amat menyeksakan…

Friday, April 2, 2010

Kurniakanlah Syurga Mu pada ku...

Tertanya kepada diri. Bilakah waktunya diri ini mahu berubah supaya sentiasa dikasihi Ilahi. Terasa banyak yang perlu diperbaiki sebelum pergi bertemu yang hakiki. Adakah sempat untuk aku menyediakan semua bekalan amalan sebelum mengadap Nya. Kadang-kadang diri ini terfikir untuk cepat bertemu dengan Nya. Supaya bebas daripada segala noda dosa dunia yang mudah menghinggap pada diri. Tapi, adakan aku cukup bersedia untuk mendapat tempat yang terbaik apabila di akhirat kelak? Masih banyak lagi kekurangan pada diri. Adakah sudah terhapus dosa pada diri, pada umi ayah, pada sahabat2, pada semua yang mengenali diri ini dan paling penting dosa pada tuhan pencipta sekalian alam ini?


Sungguh berat tanggungjawab seorang bergelar insan. Hati ini sering tergugat dengan hasutan syaitan. Iman ini masih lemah Ya Tuhan ku. Diri ini terlalu kerdil untuk bertemu dengan Mu. Aku tidak tahu bilakah saat untuk Engkau mencabut nyawaku. Aku tidak takut akan kematian tetapi aku lebih takut sekiranya aku tidak berpeluang bertemu dengan Mu dan juga kekasih Mu. Aku mengharap syurga Mu yang Engkau sering katakan itulah tempat bagi orang2 yang menuruti perintahMu. Namun adakah aku akan dapat bersama mereka untuk tinggal aman di sana?


Ya Allah… aku sungguh takut nerakaMu dan juga seksaan Mu. Aku percaya itulah tempat yang paling buruk azab Kau kenakan pada umat Mu yang sering mengingkari perintahMu. Adakah aku tergolong dalam kumpulan itu.. Ya Tuhan… jauhilah aku dari seksa api neraka Mu. Ampunilah dosa-dosaku Ya Allah. Hamba Mu ini terlalu lemah untuk menghadapi itu semua. Maafkanlah segala dosa-dosa yang telah aku lakukan selama ini Ya Allah. Kau berikanlah peringatan kepada hamba Mu ini supaya sentiasa mengingatiMu. Tempatkan lah aku dikalngan golongan yang beriman.


Wahai diri! Ingatlah dunia ini tempat tinggal sementara. Di sinilah tempat Allah menguji hambaNya supaya dapat mengawal hawa nafsu , sentiasa menuruti perintahNya dan menjauhi laranganNya. Ingat lah diri! Hidup di akhirat itu kekal selamanya. Persiapkan diri kamu dengan bekalan yang secukupnya sebelum mengadapNya. Allah itu Maha Berkuasa, Maha Bijaksana dan Maha Adil dalam setiap perhitungan yang yang dilakukanNya. Tidak ada tempat yang lebih baik dan aman selain Syurga Allah. Tanamkanlah dalam diri untuk menuju ke sana. Semoga angan dan cita-cita Agung ini diterima oleh Allah.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Popular Posts Widget